Translate

Friday, June 12, 2009

PILIHAN RAYA INDONESIA: KESINAMBUNGAN ATAU PERUBAHAN?



KELMARIN bermula sudah kempen secara terbuka pilihan raya Presiden Republik Indonesia yang bukan saja menarik perhatian warganya dari seluruh pelosok dunia, tetapi turut diikuti perkembangannya oleh banyak negara dan individu lainnya.

Saya tidak terkecuali. Bukan saja disebabkan banyak pertalian dan kebersamaan sosiobudaya antara Indonesia dan Malaysia, tetapi juga persamaan di pentas politik yang bertunjangkan sistem demokrasi dalam proses pemilihan pimpinan parti untuk menjadi pemerintah.

Terbaru di Jakarta dilaporkan ketiga-tiga pasangan pemimpin yang bertanding, iaitu Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono, Jusuf Kalla-Wiranto dan Megawati Soekarnoputri-Prabowo, mengisytiharkan deklarasi untuk mengadakan kempen secara damai.

Perisytiharan itu menunjukkan bermulanya kempen terbuka yang akan berlangsung sehingga 4 Julai ini, kemudian tempoh bertenang tiga hari dari 5 hingga 7 Julai, sebelum pengundian berlangsung pada 8 Julai.

Ia juga bermaksud ikrar semua calon yang bertanding untuk berkempen secara sihat mengikut lunas-lunas perundangan dan mengelak sebarang kejadian tidak diingini.

Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya Indonesia, Abdul Hafiz Anshary, berkata ikrar pilihan raya damai yang diadakan di Hotel Bidakarta itu, diharap dapat mencegah kejadian yang tidak diingini sepanjang berlangsung kempen terbuka.

Sehubungan itu, Abdul Hafiz meminta rakyat Indonesia menunjukkan kepada dunia bahawa pilihan raya di republik ini boleh berjalan dengan lancar dan demokrasi dapat terus berkembang sihat.

Beliau turut meminta penyokong ketiga-tiga pasangan yang bertanding supaya menerima sesiapa juga yang menang dan terus memberi sokongan kepada pemimpin serta kerajaan yang terpilih.

Pilihan raya Indonesia ini akan menentukan sama ada mahukan kesinambungan kepimpinan Susilo Bambang Yudhoyono atau lebih dikenali sebagai SBY yang kini bergandingan dengan tokoh bank, Boediono, atau melakukan perubahan dengan memilih sama ada pasangan Mega-Prabowo atau JK-Wiranto.

Begitupun, SBY yang sentiasa kelihatan tenang begitu yakin untuk mendapat sokongan bagi meneruskan pemerintahannya, demikian juga Mega dan JK.

Serentak dengan perisytiharan terbuka kelmarin, ketiga-tiga pemimpin memulakan gerakan kempen masing-masing.

Laporan laman web Pemilu Indonesia turut melaporkan kenyataan dan aktiviti kempen ketiga-tiga pasangan yang bertanding.

Pasangan calon presiden dan wakil presiden Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono misalnya menggunakan kesempatannya berorasi di deklarasi pemilu damai itu, untuk mengajak seluruh rakyat menyampaikan aspirasinya dalam pemilihan presiden 8 Julai mendatang.

“Gunakan hak pilihnya, jangan golput,” kata Yudhoyono dalam orasinya di acara yang berlangsung di Ruang Birawa, Menara Bidakara, pada Rabu.

SBY berharap pemilihan presiden bisa berlangsung secara terus, umum, bebas, rahsia, jujur dan adil. Beliau mengajak segenap lapisan masyarakat untuk mempertahankan suasana yang aman, tertib dan damai.

Calon presiden incumbent itu menyatakan semakin mekarnya demokrasi merupakan jerih payah pemimpin dari masa ke masa. Untuk itu, ia mengharapkan kompetisi dalam pilpres mendatang dibangun dengan kompetisi yang berbudaya dan beretika.

“Keadaan politik dinamis, kompetisi boleh keras, panas tetapi tetaplah tak perlu melebihi batas-batas kepatutan,” katanya, sambil meminta supaya kempen berjalan secara sehat, berbudaya dan beretika.

“Mari kita jalin silaturahmi, karena silaturahmi itu indah,” katanya, dan menambah bahawa meskipun posisi politik berbeda-beda, namun para pemimpin harus memberi contoh kepada rakyat bahawa kompetisi bisa berlangsung dengan indah.

Sementara itu, JK pula menegaskan bahawa siapapun yang terpilih dalam pemilu presiden 2009 maka ia adalah presiden bagi seluruh rakyat Indonesia yang harus didukung bersama.

“Siapapun yang menang akan kita dukung bersama karena merupakan presiden kita semua,” kata Jusuf Kalla ketika memberikan pidato politik pada deklarasi pemilu damai yang bertema “Pemilu Penuh Persaudaraan” di Jakarta, Rabu malam.

Menurutnya, pilihan raya itu bererti meminta keputusan dari rakyat siapa yang akan diberikan mandat untuk memimpin bangsa ke depan.

“Saya merasa kami (JK-Wiranto) adalah yang terbaik. Tapi kalau kami tidak menang, bererti ada yang lebih baik dan kami akan mendukungnya,” kata Kalla, sambil disambut tepuk tangan meriah.

Justeru, JK mengharapkan proses pilihanraya itu berlangsung dengan penuh perdamaian dan ia harus dilaksanakan sesuai dengan aturan-aturan yang ada.

“Karena dengan aturan akan terjaga keadilan. Dan keadilan akan membuahkan kedamaian,” katanya.

Sementara itu, Mega dalam hujahnya pula menimbulkan soal hukum yang diperjuangkannya, dengan menyatakan penilaiannya bahawa penegakan hukum di negeri ini belum optimal.

“Supremasi hukum masih kurang berjalan baik,” katanya dalam acara ‘Capres Bicara Hukum’ di Hotel Four Seasons, Jakarta.


Penegakan hukum, kata Megawati, masih kerap pandang bulu, sambil memberi contoh beberapa kes yang seharusnya sudah masuk ke pengadilan namun tak diproses.

Megawati mengatakan kes di Mahkamah Agung juga banyak yang terabaikan karena jumlah hakim kurang. “Dari sekian hakim tak bisa tangani sekian banyak kes,” katanya.

Selain itu, beliau turut membangkitkan soal Islam dengan menyatakan bahawa nilai-nilai keIslaman masih sangat relevan untuk diterapkan dalam kehidupan saat ini.

Dalam satu majlis pelancaran buku Islam dalam Bingkai Keindonesiaan dan Kemanusiaan karya Prof Dr Syafii Maarif, di Jakarta, beliau ditanya bagaimana reaksinya terhadap tanggapan konon dirinya kurang Islam.

Mega menjawab: “Islam itu di sini,” sambil meletakkan tangan di dadanya.

Sebelumnya, beliau bercerita bahwa ayahnya, Bung Karno, sering mengajarkan bagaimana melihat Islam seperti halnya yang dituliskan Syafii, yang disapanya Buya. Bagi Mega, Islam mengandung nilai-nilai keramahan.

“Saya tadi mendengar, Islam itu ramah. Saya berbunga-bunga mendengarnya, hal yang menyentuh dan membuat tersentuh. Banyak hal yang harus dilihat dari kacamata keIslaman dan dalam bingkai yang disebut kemanusiaan,” katanya.

No comments: