Translate

Monday, September 14, 2009

CATATAN PENGALAMAN DI KOTA BRISBANE


Ketika berada di Brisbane, Australia, baru-baru ini, saya dan isteri sempat meninjau sebahagian kotanya. Bandarnya bersih dan tersusun, manakala sistem pengangkutan awamnya dikira efisien.

Kami menaiki bas ke beberapa destinasi sekitar kota. Memang seronok. Selain dapat menikmati udara segar dan pemandangan kota yang indah, perjalanan dengan bas juga membolehkan saya menyaksikan pelbagai karenah, ragam dan gelagat manusia.

Sebagai pelancong asing di kota Brisbane, ada juga pengalaman menarik yang boleh dikongsikan bersama. Paling ketara ialah kesopanan mereka.Saya katakan demikian kerana ketika menaiki sebuah bas awam, mereka yang menunggu tidak berebut-rebut untuk naik. Sebaliknya, mereka berbaris dan beratur. Malahan, mereka mendahulukan golongan yang sudah berusia untuk naik dan mendapatkan tempat duduk terlebih dahulu.

Cara mereka itu adalah suatu teladan yang baik dan perlu dijadikan iktibar. Saya percaya, ia diperhatikan oleh ramai pelancong asing seperti saya, dan pastinya ia memberikan imej positif pada nama kota Brisbane.

Sikap tidak mementingkan diri sendiri merupakan suatu amalan terpuji. Justeru, wajarlah barangkali jika sikap dan budaya sedemikian dapat diterapkan dalam masyarakat kita, terutama yang melibatkan sistem pengangkutan awam.

Pengalaman kecil itu adalah realiti kehidupan bahawa tidak semua cara yang dibawakan oleh Barat itu sesuatu yang tidak bagus. Ada juga sebahagian cara mereka yang boleh diteladani.

Berkunjung ke Australia, sama ada untuk makan angin atau membeli-belah, tidak ada masalah bagi rakyat Malaysia kerana Bahasa Inggeris merupakan bahasa pertuturan utama di situ. Mudah berkomunikasi jika tersesat jalan. Papan-papan tanda, arah jalan dan bangunan di situ juga semuanya ditulis dalam Bahasa Inggeris.

Berkunjung ke Australia sama seperti ke London atau New York, kita akan melihat "orang putih" di sana-sini, tetapi jarak penerbangannya jauh lebih dekat berbanding ke negara "orang putih" yang lain. Maknanya, kos lebih murah.

Syarikat penerbangan nasional dan Air Asia mengadakan penerbangan terus dari Kuala Lumpur ke beberapa bandar utama di Australia. Manakala jika dari Kota Kinabalu boleh naiki Brunei Airlines dan hanya perlu transit di Bandar Seri Begawan, Brunei Darussalam.

Australia kini menjadi antara negara pilihan ibu bapa di Malaysia menghantar anak mereka melanjutkan pengajian. Selain dikira dekat dengan negara kita, standard pembelajaran di sana juga adalah sama dengan institusi pengajian tinggi antarabangsa yang bertaraf dunia.

No comments: