Translate

Saturday, April 30, 2011

PERSIDANGAN DUN SABAH LANCAR

ALHAMDULILAH saya baru saja selesai mempengerusikan persidangan Dewan Undangan Negeri Sabah penggal ke-13 selama lima hari, pada minggu lepas.

Bermula dengan perasmian persidangan dan ucapan dasar kerajaan oleh TYT Yang Dipertua Negeri Sabah, Tun Datuk Seri Panglima Hj Juhar Mahiruddin, pada Khamis 21 April, disusuli perbahasan oleh para wakil rakyat pada hari Isnin, 25 April. Perbahasan berlanjutan selama tiga hari, sebelum ucapan penggulungan oleh menteri pada petang Rabu dan bersambung keesokan harinya.

Persidangan tamat kira-kira jam 2 petang Khamis, jauh lebih awal daripada yang dijangkakan.

Persidangan ini adalah yang pertama saya pengerusikan setelah dilantik sebagai Speaker DUN Sabah.

Ia suatu pengalaman yang menarik dan mencabar. Berhadapan dengan pelbagai sikap dan karenah dari wakil-wakil rakyat yang memang dikenali rapat.

Begitupun, saya gembira dapat mengendalikannya bersama Timbalan-Timbalan Speaker dengan lancar sehingga membolehkan persidangan selesai lebih awal. Ia tentunya kerana sokongan daripada para wakil rakyat dan juga anggota Kabinet negeri yang sentiasa bekerjasama dan memahami prosedur persidangan.

Bagi saya, tidak banyak masalah timbul sepanjang persidangan. Saya gunakan pengalaman yang ada ketika mempengerusikan persidangan. Saya memberikan penekanan kepada perbahasan yang pendek tapi berfakta.

Saya tegaskan kepada para wakil rakyat mengenai pentingnya mereka mengetahui peraturan mesyuarat atau Standing Order. Saya ingatkan kepada wakil-wakil rakyat agar fasih dengan Standing Order.

Umumnya, perbahasan mereka cukup menarik, berfakta dan mereka berdisiplin.

Selain itu, para wakil rakyat juga begitu bersemangat tinggi ketika mengambil bahagian dalam perbahasan. Ada yang telah menyediakan teks secara tersusun, siap dengan pantun. Ada yang tampil secara spontan dengan bahasa mudah. Tapi semuanya mengetengahkan isu umum dan isu-isu kawasan yang diwakili

Perbahasan sesekali menjadi riuh lantaran ada yang cuba mengusik. Tapi ia tidak menjejaskan kelancaran. Hanya pada satu peringkat, pertikaman lidah berlaku antara seorang penyokong kerajaan dengan wakil rakyat pembangkang yang sememangnya seringkali berlaku setiap kali persidangan. Namun kebetulan pada waktu itu, saya sedang berehat dan mesyuarat dipengerusikan Timbalan Speaker.

Begitu juga sewaktu sesi soal-jawab. Rata-rata wakil rakyat memahami prosedurnya, terutama ketika mengemukakan soalan tambahan yang semestinya berkaitan dengan soalan asal. Pada sidang kali ini, tidak ada soalan tambahan yang meleret-leret atau terkeluar topik asal.

Ketua Menteri, Datuk Seri Panglima Musa Hj Aman, dalam sidang medianya selepas berakhir persidangan itu turut berkongsi sentimen yang sama, berpuas hati dengan penyertaan wakil-wakil rakyat dalam perbahasan.

Ketua Menteri turut memuji perbahasan oleh wakil rakyat yang disifatkannya sebagai semakin matang.

Beliau menekankan pesanan kepada wakil-wakil rakyat khususnya dari Barisan Nasional supaya kerap turun padang, mendengar suara denyutan nadi rakyat, seiring gagasan 1Malaysia mendahulukan rakyat dan mengutamakan pencapaian. Katanya, tumpukan pada kerja dan jangan terbawa-bawa dengan polemik politik pembangkang.

No comments: