Translate

Tuesday, July 7, 2015

Mengapa bersalah sehingga terbukti tidak bersalah adalah merbahaya


Salleh Said Keruak 



Salah satu daripada pemimpin-pemimpin DAP berkata, kerajaan perlu dianggap bersalah sehingga dibuktikan tidak bersalah dan peraturan yang tidak bersalah sehingga dibuktikan bersalah tidak boleh dikenakan.

Pemimpin DAP ini menyasarkan komen Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak (dan Umno juga) mesti dianggap bersalah atas dakwaan Wall Street Journal sehingga dan melainkan jika dia dapat membuktikan dia tidak bersalah.

Ini adalah satu konsep yang amat merbahaya dan jika digunakan akan juga akan memberi kesan yang lama. Untuk menakluk kerajaan atau pemimpin atas peraturan dianggap bersalah sehingga terbukti tidak bersalah akan subjek ketidakadilan diatas negara, sama seperti kotak Pandora, sekali dibuka boleh tidak boleh ditutup lagi.

Adalah tidak Iraq dan Saddam Hussein tertakluk kepada peraturan ini yang sama? Iraq dituduh membuat senjata pemusnah besar-besaran dan telah dianggap bersalah sehingga dibuktikan tidak bersalah.

Tentera Bersekutu kemudian mengebom Iraq yang mengakibatkan kehilangan nyawa yang banyaknya dan selepas negara diduduki ia telah didapati bahawa tidak terdapat sebarang senjata pemusnah besar-besaran.

Pakistan dituduh menyokong Taliban.  Hakikatnya bahawa Taliban berasal dari Pakistan membuat dakwaan ini dipercayai. Malah Aljazeera juga mengatakan Pakistan di belakang Taliban.

Jadi apa yang patut dunia bebas lakukan? Sekiranya sekarang mengebom Pakistan seperti yang ia lakukan terhadap Iraq, Syria dan Afghanistan? Dan bagaimana jika Pakistan berbalas dengan menggunakan senjata nuklear? Adakah ini bukan bermakna cetusnya Perang Dunia III tetapi mungkin yang pengakhiran dunia juga?


Jadi anda perlu lihat, bahawa kenyataan pemimpin DAP dari segi moral, hak untuk mempertimbangkan negara atau pemimpinnya bersalah sehingga dibuktikan tidak bersalah adalah pendirian yang tidak bertanggungjawab yang boleh menyebabkan kesan serius. Ini bukan jenis kenyataan yang kita inginkan dari sesorang pemimpin.

No comments: