Translate

Monday, July 28, 2008

KEBAIKAN MEMBUAT PERKARA YANG BAIK

MINGGU lalu, saya menerima kunjungan hormat daripada Persatuan Bekas Pegawai Perkhidmatan Pendidikan Malaysia (PBPPPM) cawangan Sabah. Rombongan 10 orang itu diketuai oleh Yang Dipertua PBPPM Sabah, Datuk Khamis Noyo.

Mereka datang ke kediaman saya di Likas bagi menyampaikan keputusan melantik saya semula sebagai Penasihat persatuan itu bagi penggal 2008-2010.

Saya ucap terima kasih kepada mereka atas kepercayaan yang diberi. Saya terima pelantikan mereka itu atas prinsip tidak mahu menghampakan harapan mereka selain sama-sama menyumbang setakat mana yang termampu dan selagi diperlukan.

Saya menjamu mereka dengan sarapan pagi nasi lemak berbungkus yang disediakan oleh Isteri saya. Sambil makan dan minum kopi, kami berbual mengenai bermacam perkara. Daripada kisah kehidupan orang pencen sehingga kepada soal suasana ekonomi semasa dan perkembangan politik mutakhir ini.

Banyak hal mereka ceritakan dan saya mendengarnya dengan penuh minat. Ada juga yang bertanya kepada saya mengenai Usbo yang saya pimpin dan saya jelaskan kepada mereka perkara sebenar. Juga ada yang bertanya mengenai kepimpinan parti dan kerajaan. Dan saya perjelaskan kepada mereka dari sudut pandangan saya.

Saya turut menjelaskan kepada mereka bahawa dalam hidup ini kita perlu ambil pertimbangan dua perkara.

Pertama, fikirkan hal hari ke hari. Apa yang mahu disempurnakan hari ini? Apa yang mahu dimakan hari ini? Apa yang mahu dicapai hari ini? Jangan memikirkan hal-hal yang terlalu jauh ke hadapan.

Kedua, rancang kehidupan masa depan. Apa matlamat untuk meningkatkan ekonomi, berniaga? Ke universiti atau Institusi Pengajian Tinggi mana hendak menghantar anak belajar? Ke negara atau negeri mana hendak bercuti, sama ada dengan keluarga atau sesama ahli persatuan? Kita ada matlamat dan sasaran.

Maknanya, kita kena fikir tentang perkara yang dekat dengan diri kita setiap hari terlebih dahulu sebelum merancang masa depan yang lebih jauh.

Saya berpesan demikian kerana pada pendapat saya, dalam hidup ini ada tiga perkara yang akan diingati.

Pertama, siapa keturunan kita, ibu bapa kita? Kedua, siapa diri kita. Dan ketiga, siapa pewaris kita, anak-anak kita?

Jika kita dapat memikirkan hal ini (memikirkan tentang urusan hari ini dan merancang masa hadapan), sudah pasti kita akan membuat sesuatu perkara yang baik saja, dan tiga perkara yang diingati itu akan menjadi perkara yang baik-baik belaka.

Sebaliknya, jika kita tidak memikirkan perkara hari ini dengan sebaik-baiknya, berkemungkinan kita melakukan sesuatu yang tidak baik. Begitu juga, jika kita tidak merancang masa depan dengan baik, berkemungkinan kita akan membuat suatu keputusan yang tidak baik. Akhirnya, tiga perkara yang diingati itu akan menjadi suatu perkara yang tidak baik.

Oleh itu, marilah kita buat sesuatu yang terbaik untuk diri kita, keluarga kita, bangsa kita dan negara kita. Banyak pahala dan kebaikan daripada perbuatan yang baik-baik.



No comments: